PLN Dukung Revolusi Industri 4.0 dengan Edukasi Digitalisasi Berbasis Psikologi

Upaya PLN untuk mendukung digitalisasi industri dalam negeri pada sisi pelayanan integrated business yang kini dapat dinikmati oleh seluruh masyarakat untuk menghadapi tantangan revolusi industri 4.0.

Revolusi indutri 4.0 yang kini banyak dilakukan oleh berbagai perusahaan membuat banyak pekerja harus mampu mengadapi tantangan perkembangan sekarang. Untuk bertahan pada revolusi industri, PLN mengupayakan bebagai cara dengan talent-talent terbaik yang mampu memanfaatkan teknologi yang dibutuhkan perusahaan dalam pengambilan keputusan dan menciptakan strategi perusahaan.

Perseroan juga telah bekerja sama dengan beberapa universitas yakni Institute Teknologi Bandung (ITB) dan Universitas Gadjah Mada (UGM) yang kemudian mendalami Big Data Analysis di Universitas Groningen kampus Fryslan di Leeuwarden yang merupakan salah satu universitas terbaik di dunia.

“Big Data dan Artificial Intelegence adalah teknologi yang ingin lebih kami dalami untuk pengembangan human capital mulai dari menyiapkan talent terbaik, menentukan jalur karier (Talent Management) sehingga menghasilkan keputusan perusahaan yang lebih strategis.” Ungkap Direktur Human Capital ManagementPLN, Muhamad Ali dalam siaran pers, Selasa (2/7).

Ilmu psikologi yang berbasiskan Big Data analisis akan mempermudah rekrutment hingga pengembangan talent PLN dengan lebih cermat dan tepat.

Joint research ini dihadiri oleh Dewan Komisaris PLN Budiman dan Deden Juhara, Direktur Human Capital Management PLN Muhamad Ali, Wakil Rektor Bidang Humas, Alumni dan International UGM Doktor Paripurna Poerwoko, Wakil Rektor bidang riset dan inovasi Prof Bambang Rianto. Sementara dari Universitas Groningen kampus Fryslan disaksikan oleh Prof Andrej Zwitter selaku Dekan kampus fryslan.

Dengan kerjasama ini artinya talent- talent terbaik PLN akan berkesempatan untuk mempelajari dan mengembangkan ilmu psikologi dengan basis Big Data, sehingga menciptakan human capital yang handal.

Sampai saat ini pegawai tugas PLN yang tengah belajar sebanyak 127 dengan berbagai  disiplin ilmu yang tersebar, mulai dari sosial dan teknik, kedepannya PLN akan menambah jumlah pegawai tugas belajar terutama bidang kompetensi baru yang berkaitan dengan digital, sesuai dengan perkembangan saat ini.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *